Senin, 12 September 2011

5 Serangan Pesawat Udara Terdasyat Sepanjang Sejarah

Share
Peringkat berikut ini diambil dari sepuluh misi pesawat militer yang berperan dalam membentuk sejarah dan politik hingga kita jumpai dunia seperti keadaan seperti saat ini.

"Air power may end war, or end civilization" – Winston Churchill, 1933
yang artinya kurang lebih gini ; "Kekuatan udara bisa mengakhiri perang, atau mengakhiri peradaban .."
5. Pengeboman Guernica
Ini adalah perang sipil yang khas: Salah satu faksi dari populasi (Nasionalis, dipimpin oleh Jenderal Francisco Franco) melawan (Republikan yang melindungi pemerintah sayap kiri). Negara-negara tetangga melihat ini, kesempatan untuk campur tangan, dan rally kekuatan mereka sendiri.

Akibatnya Uni Soviet muncul dengan bantuan dari Partai Republik menyediakan mereka dengan Polikarpov fighters dan Tupolev SB-2 bomber. Italia, di bawah Mussolini, mendukung Franco.

Nasionalis, juga telah meminta bantuan dari sekutu yang jauh lebih dahsyat, dalam seragam Jerman. Jerman, yang sedang mencari alasan untuk mengalihkan perhatian internasional dari pengembangan persenjataan besar-besaran dalam negerinya , segera turut campur untuk membantu mereka.

Mengirim hampir 19.000 sukarelawan yang aneh ke Spanyol, sebagian besar dari Luftwaffe, dan mereka membentuk apa yang dikenal sebagai Legiun Condor.
Meskipun mereka tampak amatir, para pembom dari Legiun Condor menyerang kota kecil Guernica di utara Spanyol pada 26 April 1937. Guernica nyaris tak memiliki nilai strategis dari sudut pandang militer, serangan ini diberi nama sandi Operasi Rügen, mengubah pandangan dunia terhadap potensi pembom.

Selama lebih dari tiga jam, German Heinkel He-111, mengiringi Pesawat Fighter pemberondongan, meluluh lantakkan kota kecil dengan 45.000 kg bom berdaya ledak tinggi, menghancurkan hampir sepertiga dari seluruh penduduk dan melukai 1000 orang. 70 % dari kota itu hancur dan kebakaran berkobar selama 3 hari. Untuk serangan ini Jerman sukses besar , mereka menggunakan serangan ini sebagai kesempatan untuk menguji pasukan dan peralatan militer mereka sendiri

Ini juga merupakan contoh pertama dari taktik Nazi yang kemudian akan dikenal sebagai carpet-bombing. Serangan ini membuat banyak negara-negara Eropa lainnya takut dengan Jerman, dan membuat mereka lebih menurut dengan tuntutan Jerman. The bombing of Guernica menjadi subyek lukisan anti-perang yang terkenal oleh Pablo Picasso.


4. Blitzkrieg di atas Polandia
Germany's Blitzkrieg atau lightning war over Poland menggebrak Perang Dunia Kedua pada tanggal 1 September 1939. Blitzkrieg ini adalah semacam strategi pertempuran yang belum pernah terlihat sebelumnya.

Serangan ini bergantung sepenuhnya pada kecepatan, taktik, dan kejutan dan terutama dirancang untuk menghasilkan kejutan psikologis dan kekacauan di keseluruhan wilayah musuh.Kombinasi hebat Luftwaffe Jerman, didukung oleh pasukan darat terbukti terlalu kuat untuk pasukan Polandia yang tidak siap untuk melawan .

Pesawat tempur terbaik milik Polandia, PZL P.11 secara komprehensif kalah oleh Messerschmitt dalam kemampuan, kecepatan, manuver dan penyerangan. Polandia melawan denngan berani. Meskipun pertahanan mereka akhirnya gagal, P.11'ss mengklaim 126 pesawat Luftwaffe dalam proses.

Departemen Propaganda Jerman membuat rona besar dan menangisi kesuksesan Jerman, dan menyatakan bahwa Angkatan Udara Polandia telah hancur di tanah mereka sendiri di hari pertama Perang Dunia II. Ini jauh dari kebenaran.

P.11 sebenarnya melakukan pekerjaan yang baik untuk melindungi Warsawa, ibukota Polandia. Beberapa pembom Jerman Heinkel hancur dan pilot Polandia mengambil langkah-langkah putus asa untuk menyelamatkan bangsa mereka, termasuk menabraki pesawat Jerman sebelum menyerah.

Angkatan Udara Polandia terus bertarung. Pilot -pilot pemberani dari Polandia meluncur ke langit sendirian dan menabrakkan untuk mengacau formasi tempur Jerman, dalam apa yang akhirnya disebut misi bunuh diri. Pilot Polandia lainnya melarikan diri, untuk terus berjuang dari negara sahabat, dan di Angkatan Udara lain, seperti Perancis dan RAF Inggris Raya.

Blitzkrieg Jerman atas Polandia adalah serangan yang pertama dari serangkaian serangan yang akan membumi hanguskan Belgia, Belanda, dan Prancis dalam Perang Dunia Kedua. mesin perang Jerman telah mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh Eropa.

3. Battle of Britain
Juni 1940 beberapa negara Eropa telah jatuh ke Blitzkrieg Jerman - Polandia, Belgia, Belanda dan Perancis. Hitler memutuskan untuk mengambil alih Inggris Raya.Ini menjadikannya sebagai adegan untuk salah satu pertempuran udara terbaik di seluruh sejarah manusia dan melambungkan dua pejuang Inggris yang paling terkenal . Supermarine Spitfire dan Hawker Hurricane.

Hambatan utama untuk invasi Jerman ke Inggris adalah Selat Inggris dan keunggulan angkatan laut Inggris di perairan. Hitler karena itu memutuskan ,pertama menguasai kawasan udara Inggris dan kemudian memimpin serangan amfibi ke Kepulauan Inggris. Luftwaffe Jerman mengirim pasukan tempur yang tampaknya besar, terdiri dari 1300 pengebom, dive-bombers dan 1200 engine fighters.

RAF Inggris memiliki jumlah jauh lebih kecil - hanya front-line fighters (Spitfires and Hurricanes). Tapi Jerman tidak menyadari dengan teknologi radar Inggris lebih unggul yang memperingatkan RAF di mana dan kapan Luftwaffe akan menyerang jauh sebelum serangan yang sebenarnya datang.

Pada bulan Juli dan Agustus, serangan udara JErman itu difokuskan pada benteng, lapangan udara, Instalasi Fighter Komando dan stasiun radar dalam upaya untuk melumpuhkan pertahanan Inggris.

Meskipun Inggris kehilangan banyak pilot muda yang mahir, Luftwaffe menderita luka berat. Hampir 600 Messerschimtts dan Heinkels diambil oleh RAF. Inggris kemudian membalas dengan serangan mendadak ke Berlin. Hal ini membuat geram Hitler dan dia segera memerintahkan Luftwaffe untuk mengalihkan fokus dari serangan ke Instalasi Fighter Komando untuk menyerang London.
Serangan atas London menyebabkan korban sipil yang besar, tetapi memberi waktu bagi Komando Fighter Inggris untuk berkumpul kembali dan mereorganisasi.

Ketabahan yang ditunjukkan oleh Inggris luar biasa dan menakjubkan. Seluruh Rakyat Inggris tampaknya siap untuk melawan demi menggagalkan invasi Jerman.

Semangat orang-orang bisa disimpulkan dalam kata-kata dari Sir Winston Churchill
" We shall go on to the end. We shall fight in France and on the seas and oceans; we shall fight with growing confidence and growing strength in the air.We shall defend our island whatever the cost may be; we shall fight on beaches, landing grounds, in fields, in streets and on the hills.We shall never surrender and even if, which I do not for the moment believe, this island or a large part of it were subjugated and starving, then our empire beyond the seas, armed and guarded by the British Fleet, will carry on the struggle …

Pada akhirnya, kurang terorganisirnya pejuang Jerman, meskipun lebih dalam jumlah, tidak sepadan dengan kedisiplinanBritish Spitfires and Hurricanes dan secara sistematis ditembak jatuh.Jerman kehilangan fighters mereka lebih cepat daripada produksi militer mereka.Hitler akhirnya membatalkan penyerangan; invasi Jerman atas Inggris ditunda tanpa batas waktu yang ditentukan.


2. Dambusters
Skuadron No 617 adalah skuadron paling terkenal di Royal Air Force dalam Perang Dunia Kedua, dan bukan tanpa alasan. Di bawah komando pilot tempur ace, Komandan Wing Guy Gibson, mereka terlibat dalam salah satu serangan paling menarik dalam sejarah pesawat.

Mereka adalah istimewa, misi khusus yang sangat rahasia dengan nama sandi Operasi misi " Chastise", dimaksudkan untuk menghancurkan tiga bendungan Jerman yang paling penting yang menahan lebih dari 300 juta ton air yang vital untuk industri Jerman.Bendungan-bendungan ini adalah Möhne,Eder dan Sorpe, dan mereka dilengkapi artileri berat anti-pesawat sebagai pertahanannya.

Untuk membuat serangan sukses, para pembom RAF harus menghindari tembakan-tembakan dari Artileri anti-pesawat. Pendekatan yang direncanakan cerdik dan jumlah brain storming yang masuk ke adalah fenomenal. PEsawat pembom akan menuju bendungan, sambil menjaga posisi sangat rendah, hampir menyentuh permukaan air. Hal ini akan memastikan bahwa semua tembakan anti-pesawat akan mengarah di atas posisi pesawat yang terlalu rendah dari jangkauan.

Bom yang akan digunakan adalah special spinning bomb, yang akan memantul di atas permukaan air seperti kerikil yang melompat-lompat. Sebelum bom meledak, bom akan berputar hingga kecepatan 500 rpm di teluk bom, sehingga ketika kena air itu akan melompat di permukaan daripada tenggelam.
Para kru harus melepaskan bom saat terbang tepat pada kecepatan 345 km / jam, tepatnya 18,3 meter di atas permukaan air. Selain itu, bom itu menyentuh permukaan air tepat pada 388 meter dari dinding bendungan dengan tidak lebih dari 6% deviasi. Pesawat yang dipilih adalah Lancaster yang legendaris, salah satu pembom paling berharga dalam persediaan RAF.

Sembilan belas dari mereka melepas dengan 133 awak kapal, dan berhasil meruntuhkan Möhne, dan Eder. Namun serangan di bendungan Sorpe dan Schwelme gagal karena kesulitan teknis. bukan Lancaster yang mengalami kerusakan. Salah satu Lancaster bahkan menabrak laut, karena terbang terlalu rendah. Dari 19 Lancaster yang melanjutkan misi, delapan dari mereka dan 56 anggota awak gagal untuk kembali.

Lima dari delapan ditembak jatuh dalam perjalanan, atau jatuh, dua dihancurkan selama serangan, yang ditembak jatuh di jalan belakang dan dua lagi begitu rusak parah sehingga mereka harus meninggalkan misi.

Namun, sebagian besar dari apa niat itu, telah tercapai. Banjir terjadi di mana Bendungan Möhne Ambrol, Pasokan listrik dan lalulintas kereta api terganggu. Banjir serupa dan gangguan listrik terjadi dimana bendungan Eder juga Ambrol. Namun Jerman secara mengejutkan dengan cepat melakukan pekerjaan perbaikan dengani 20.000 pekerja yang sebelumnya mengerjakan Tembok Atlantik dipindahkan untuk memperbaiki bendungan
Squadron No. 617 masuk ke buku-buku sejarah sebagai Dambusters legendaris. Gibson diberi Victoria Cross untuk kepemimpinan yang brilian dan menjadi pahlawan Nasional. Sayangnya, ia tidak bertahan dalam perang selanjutnya, dan tewas dalam De Havilland Mosquito, misi serangan udara yang lain .
1. Pearl Harbor
Serangan bersejarah di Pearl Harbor ini membuat Presiden Franklin D Roosevelt menyatakan tanggal itu menjadi salah satu yang akan hidup dalam keburukan, adalah salah satu serangan udara paling mendadak dan mengejutkan yang telah terjadi dalam sejarah perang modern.

Pada tanggal 7 Desember 1941, gelombang pesawat pemBom Jepang, didukung oleh gerombolan pesawat fighters pemberondongan terlihat di kubu angkatan laut Amerika Serikat di Hawaii, yang disebut Pearl Harbor. 353 Fighter Jepang, pembom dan pesawat torpedo, diluncurkan dari kapal induk Jepang, mendatangkan malapetaka di atas Angkatan laut AS yang tidak curiga.

Serangan udara itu dimaksudkan untuk hal yang bersifat preventif, untuk menghilangkan unit-unit penting armada Amerika, dan untuk mencegah AS bersaing dengan Jepang dalam penaklukan mereka atas Hindia Belanda (Indonesia) dan Malaya. Juga diharapkan bahwa akan memberi Jepang cukup waktu untuk memperkuat kekuatan militernya dan membantu membawa seluruh Asia Tenggara di bawah kontrol nya, dengan mudah.

Sasaran utama adalah Kapal induk dan kapal perang bergengsi milik US Navy,.Angkatan Laut Amerika Serikat menderita sejumlah besar kerusakan
Empat kapal perang utamanya tenggelam. Tiga kapal perusak, kapal penjelajah dan tiga minelayer juga jatuh ke nasib yang sama.200 pesawat AS hancur dan hampir 2500 orang tewas dan seribu lebih terluka. Kerugian Jepang jauh lebih rendah: hanya 29 unit pesawat dan lima kapal selam kerdil hilang dan 65 orang tewas atau terluka.

Serangan terhadap Pearl Harbor juga contoh pertama dari serangan udara militer yang kuat tidak dimulai dari daratan, tapi dari kapal induk. Namun ada dua kelemahan utama dengan Pearl Harbor, yang diabaikan JEpang sengaja atau tidak.Salah satunya, dekatnya pelabuhan dengan pantai, di mana sebagian besar kapal berada di perairan dangkal.

Hal ini memungkinkan beberapa kapal tenggelam dan rusak bisa diselamatkan dan diperbaiki, dan korban manusia jauh kurang dari yang diinginkan.Kerugian kedua adalah bahwa tiga kapal induk Armada Pasifik AS tidak hadir di Pearl Harbor pada waktu itu, yang jika berhasil rusak atau tenggelam akan menambah keterpurukan militer AS kala itu

Serangan Pearl Harbor otomatis memicu AS menyatakan Perang dengan Jepang pada hari berikutnya. Hal ini memulai rantai aliansi diplomatik, setelah itu segera Nazi Jerman dan fasis Italia juga menyatakan perang terhadap AS. Kebijakan dukungan klandestin Amerika untuk Inggris berubah menjadi aliansi aktif dan Amerika Serikat memasuki Perang Dunia Kedua.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Loading...

0 komentar:

Poskan Komentar

Random Posts

Entri Populer